banner
Dok. Wingate Downs/University of Georgia
Berita

Prasangka Merusak Sains.

917 views

Jakarta – Majalahcsr. Bulan lalu, Nexus Media melaporkan sebuah penelitian yang menemukan bahwa pada tahun-tahun setelah Barack Obama mulai berkuasa, orang Amerika kulit putih cenderung kurang merasakan perubahan iklim sebagai masalah serius. Penemuan ini diadakan bahkan setelah mengendalikan keberpihakan, ideologi, pendidikan, kehadiran di gereja dan pekerjaan.

Studi ini lebih lanjut mencatat hubungan antara kebencian rasial dan penolakan perubahan iklim. Sementara penelitian ini meninggalkan banyak pertanyaan yang tidak terjawab, temuannya sesuai dengan pengalaman banyak orang kulit berwarna yang bekerja pada perubahan iklim.

Presiden American Meteorological Society (AMS) Afrika-Amerika yang kedua, Dr. Marshall Shepherd menceritakan kepada Forbes bagaimana para rekan ilmuwan mengkritik karyanya. “Mereka menyatakan  ketidaksetujuan mereka ke dalam penghinaan langsung atau halus yang melibatkan ras atau kredensial saya.” Ujarnya.

Seperti yang dicatat Shepherd, serangan yang dibebankan secara rasial bukan hanya bentuk pelecehan, mereka bahkan mengalihkan perhatian dari substansi penelitian ilmiah.

Lebih jauh, serangan-serangan semacam itu mencegah orang-orang muda yang berkulit putih untuk bergabung dengan jajaran ilmuwan iklim dan ahli meteorologi pada saat yang tepat ketika bakat mereka sangat dibutuhkan. Saat ini, hanya 2 persen dari anggota AMS berasal dari orang Afrika-Amerika. Namun Hispanik atau penduduk asli Amerika lebih sedikit lagi jumlahnya.

 

Baca juga :

https://majalahcsr.id/perangi-perubahan-iklim-adalah-perangi-ketidaksetaraan-dan-intoleransi/

Keywords: , ,
banner