× BERITA WAWASAN GALERI RAGAM PERANTI KONSULTASI KONTAK

Plastik, Tak Melulu Jadi Urusan Sampah

By Redaksi
Pemilahan Limbah Plastik untuk Daur Ulang. Foto : Sunaryo Haryo Bayu/JIBI/Solopos

MajalahCSR.id – Gerakan daur ulang global yang dideklarasikan sebagai Global Recyling Day tahun ini memasuki tahun keempat. Gerakan global yang jatuh setiap tanggal 18 Maret ini mengajak masyarakat dunia untuk berperan aktif dalam kegiatan daur ulang.

Tema yang diangkat pada Global Recycling Day 2021 adalah #RecyclingHeroes yang dimaksudkan untuk memberikan pengakuan kepada individu, masyarakat, tempat, dan aktivitas yang menunjukkan bagaimana daur ulang memberikan kontribusi kepada pelestarian lingkungan untuk masa depan bumi yang lebih baik.

Daur ulang berkaitan erat dengan keberadaan sampah terutama jenis sampah plastik yang sulit terurai secara alami. Dengan jumlah penduduk yang besar, Indonesia juga memiliki masalah yang cukup besar dalam hal penanganan limbah sampah jenis tersebut. Berbagai upaya dilakukan untuk mengelola limbah sampah plastik baik oleh pemerintah, perusahaan, masyarakat pengguna, hingga industri terkait.

Menurut Rosa Vivien Ratnawati, Direktur Jenderal Pengelolaan Limbah, Sampah, dan B3, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) RI, masalah penanganan dan pengelolaan sampah tidak dapat dilakukan hanya oleh satu pihak atau pun  satu pendekatan saja.

Dia mengatakan, dalam penanganan sampah, perlu adanya komitmen dari semua pihak terkait. “Tidak perlu diperdebatkan metode pendekatan mana yang lebih baik, asalkan hal itu efektif dan bisa membantu mengatasi masalah pengelolaan sampah plastik. KLHK sangat mengapresiasi kerja sama berbagai pihak dalam membantu mengatasi permasalahan sampah ini terlebih yang bisa menggerakan ekonomi sirkular nasional,” ujarnya.

Jumlah sampah plastik yang sangat besar tak lepas dari keberadaan plastik sebagai bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari. Di lingkungan terkecil, yaitu rumah, plastik bisa dijumpai di beragam alat rumah tangga, kemasan makanan dan minuman, hingga produk fesyen. Dengan kelebihan yang dimilikinya, plastik menjadi salah satu material andalan yang digunakan banyak perusahaan sebagai bahan baku produksi.

Daur ulang memang menjadi solusi utama. Upaya mengelola plastik bekas pakai untuk digunakan kembali atau menjadi bahan yang bermanfaat ini makin marak digaungkan bahkan menjadi sebuah gerakan global. Banyak pihak tergerak untuk melakukan daur ulang sampah plastik termasuk individu dan rumah tangga. Pertanyaan yang muncul adalah bagaimana melakukannya?

Langkah awal yang dapat dilakukan adalah mengenali jenis plastik yang digunakan. Lihat di sekeliling rumah, jenis konsumsi plastik apa yang sering digunakan dan bagaimana sifat daur ulangnya.

Jenis plastik umumnya dicantumkan di bagian bawah kemasan berupa logo segitiga berpanah dengan kode 1 hingga 7. Selain itu, tertera pula kode huruf yaitu PET atau PETE, HDPE, PVC atau V, LDPE, PP, PS, dan OTHER.

Berpedoman pada Resin Identification Code (RIC) yang diterbitkan oleh The Society of Plastic Industry (SPI) pada tahun 1988 di Amerika Serikat, jenis plastik yang paling mudah didaur ulang adalah Polyethylene Terephthalate (PET), dengan kode angka 1.

PET banyak digunakan sebagai bahan baku produk plastik, seperti kemasan botol dan galon air minum karena sifatnya yang unggul, diantaranya berwarna jernih, ringan, mudah dibentuk, tidak mudah pecah, dan mudah didaur ulang. Kemasan plastik yang berbasis PET juga lebih higienis dan aman digunakan.

Berkaitan dengan Global Recycling Day tahun ini, Le Minerale mengajak masyarakat untuk mulai melakukan pilah sampah dan daur ulang di rumah dan lingkungan sekitar.

Ronald Atmadja, Sustainability Director PT Tirta Fresindo Jaya, mengatakan sesuai dengan tema tahun ini yaitu #RecyclingHeroes, Le Minerale mengajak semua individu untuk menjadi inspirasi dalam melakukan pilah sampah dan daur ulang, mulai dengan memilah sampah berdasarkan tipenya yaitu sampah organik, sampah yang bisa didaur ulang, dan sampah residual.

Ronald menambahkan, sebagai salah satu produsen air minum yang menggunakan bahan baku plastik jenis PET, Le Minerale memiliki komitmen bersama Asosiasi Daur Ulang Plastik Indonesia (ADUPI) dan Ikatan Pemulung Indonesia (IPI) untuk mengelola sampah plastik melalui program Gerakan Ekonomi Sirkular Nasional.

Dalam industri daur ulang plastik, PET merupakan jenis plastik berkualitas yang memiliki nilai ekonomi tinggi dan peran penting dalam ekonomi sirkular. Jenis plastik ini banyak disukai para pelaku daur ulang, baik dari pemulung hingga industri.

Seperti yang dijelaskan Christine Halim, Ketua Umum Asosiasi Daur Ulang Platik Indonesia (ADUPI) bahwa industri daur ulang mencatat peningkatan permintaan sampah plastik PET rata-rata tujuh Persen setiap tahun.

“Nilai jual galon plastik PET bekas pakai termasuk tinggi mengingat manfaat daur ulangnya yang juga tinggi. Plastik jenis ini banyak di daur ulang menjadi produk bermanfaat seperti polyester, dakron sintetis, geotextile, bantal, baju musim dingin, kancing, dan lainnya,” ungkap Christine.

Peran individu, rumah tangga, dan masyarakat merupakan ujung tombak dalam mengurangi sampah plastik yang membebani lingkungan. Selain mengurangi pemakaian plastik, pemilihan jenis plastik yang tepat sangat penting agar setelah digunakan plastik tersebut masih dapat bermanfaat dan tidak menjadi sekadar timbunan sampah yang membebani bumi. Mari menjadi #RecyclingHeroes!

Nama lengkapnya Akbar Ghifari. Biasa dipanggil Abay oleh rekan-rekannya. Mahasiswa jurusan Informatika Institut Teknologi Bandung (ITB) angkatan 2016 ini seperti kebanyakan mahasiswa lain, sehari-harinya berkuliah dan berkeinginan secepatnya lulus. Namun bila berbincang dengannya, siapapun pasti merasa kagum dengan kecerdasan laki-laki muda ini. Muda, bersemangat, penuh ide, dan bisa memimpin rekan-rekannya di Niracle. Yang disebut terakhir […]

[contact-form-7 404 "Not Found"]