× BERITA WAWASAN GALERI RAGAM PERANTI KONSULTASI KONTAK

Pertamina EP Tutup Tahun 2018 Dengan Catat Produksi 101%

By Redaksi

PT Pertamina EP mencatat target kinerja positif per akhir Desember 2018. Tercatat produksi minyak untuk Pertamina EP adalah 79.690 BOPD atau 96% dari target 83.000 BOPD, sedangkan untuk produksi gas Pertamina EP adalah 1.017 MMSCFD atau 103% dari target 986 MMSCFD. Untuk total produksi minyak dan gas Pertamina EP adalah 255 MBOEPD atau 101% dari target 253 MBOEPD. PT Pertamina EP merupakan anak perusahaan PT Pertamina (Persero) dan Kontraktor Kontrak Kerja Sama di bawah pengawasan SKK Migas.

Presiden Direktur PT Pertamina EP, Nanang Abdul Manaf menyampaikan kegembiraannya dalam Media Briefing yang dilaksanakan di Jakarta, Selasa (22/01). “Kami bersyukur karena produksi minyak dan gas (ekuivalen) PT Pertamina EP melebih target yang sudah ditetapkan pada rencana kerja.” Lebih lanjut Nanang menjelaskan bahwa pencapaian tersebut merupakan hasil kontribusi seluruh pekerja dan mitra kerja Pertamina EP tanpa terkecuali.

Sepanjang tahun 2018, strategi yang dijalankan untuk mendukung pencapaian produksi antara lain adalah well service, bor pengembangan, work over, implementasi water flood, well service, dan well intervention. Kegiatan perawatan sumur yang sudah dijalankan  diharapkan dapat mendukung lifetime sumur existing sehingga menjadi lebih panjang. Nanang juga berharap PT Pertamina EP dapat menemukan prospektif pemboran baru dengan nilai komersialitas yang tinggi.

Kontributor untuk produksi minyak Pertamina EP terutama dari Asset 4 dan Asset 5, serta untuk kotributor produksi gas Pertamina EP berasal dari Asset 2, Asset 4, dan Asset 5. Pencapaian PT Pertamina EP lainnya adalah penurunan decline rate di tahun 2018 menjadi incline rate sebesar 7%. Hal tersebut merupakan prestasi tersendiri dan cukup progresif dari beberapa tahun terakhir. Untuk kinerja keuangan sendiri, PT Pertamina EP mencatat laba bersih sebesar 753 Juta USD sepanjang tahun 2018.

Sementara terkait strategi untuk mencapai rencana kerja tahun 2019, menurut Nanang antara lain untuk memenuhi aspek HSSE, fokus eksekusi program kerja bor, Work Over, Well Service, dan Well Intervention yang sudah direncanakan, monitor terintegrasi proses pengadaan, monitoring progress fisik dan biaya secara rutin, sinergi antar fungsi sebagai dasar eksekusi Rencana Kerja, serta cost effectiveness. Salah satu implementasi di akhir tahun 2018 lalu adalah melaksanakan kegiatan pemboran yang merupakan rencana kerja 2019. Bahkan beberapa tajak sumur dilaksanakan di malam pergantian tahun.

Prestasi lain yang diperoleh PT Pertamina EP adalah predikat Program Penilaian Peringkat Kinerja Perusahaan (PROPER) Kementerian Lingkungan Hidup Republik Indonesia sebanyak 4 (empat) predikat emas, 11 (sebelas) predikat hijau, dan 4 (empat) predikat biru.  “Kami percaya dengan bersinergi antar fungsi dan semangat untuk mencapai rencana kerja yang sudah diterapkan dapat memberikan kontribusi terbaik bagi perusahaan dan bagi Negara Republik Indonesia,” tandas Nanang.

Selain Presiden Direktur PT Pertamina EP, dalam pertemuan tersebut dihadiri pula oleh Direktur Operasi dan Produksi Chalid Said Salim, Direktur Pengembangan John H Simamora, serta Direktur Eksplorasi dan Penemuan Cadangan Baru Achmad Alfian Husein.

“Beberapa pihak menganggap (perubahan iklim) sepele. Aku tidak.” Kalimat tegas itu keluar dari mulut gadis remaja 16 tahun asal Swedia bernama Greta Thunberg. Greta adalah representasi dari sedikit remaja yang sangat peduli dengan lingkungan, terutama perubahan iklim. Suatu hari di musim panas lalu, Greta membolos dari sekolah. Greta tak sembarang membolos. Ia duduk manis di […]

[contact-form-7 404 "Not Found"]