× BERITA WAWASAN GALERI RAGAM PERANTI KONSULTASI KONTAK
Workshop Sustainability Report

Peran Pekerja Perempuan untuk Keluarga yang Sehat

By Redaksi

Jakarta – Majalahcsr. Bertepatan dengan peringatan Bulan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) Nasional yang diperingati setiap 12 Januari s.d 12 Februari, Menteri Kesehatan RI, Nila Farid Moeloek, secara khusus menyoroti peningkatan kesehatan bagi pekerja perempuan. Tahun ini Bulan K3 Nasional mengangkat tema Pelaksanaan Budaya K3 Mendorong Terbentuknya Bangsa yang Berkarakter, dan sub tema ”Peningkatan Peran Pekerja Perempuan dalam Mewujudkan Keluarga yang Sehat”.

”Pekerja merupakan asset yang menentukan ekonomi bangsa. Pekerja perempuan adalah wanita yang bertugas meningkatkan kesehatan dan mendukung ekonomi keluarga serta berperan besar dalam membentuk bangsa yang sehat dan berkarakter”, ujar Menkes dalam sebuah video singkatnya terkait peringatan Bulan K3 Nasional, yang disiarkan melalui akun youtube Kementerian Kesehatan RI, Selasa  (23/1).

Secara khusus, Menkes Nila juga mengajak masyarakat dan seluruh pihak terkait untuk mendukung upaya peningkatan kesehatan bagi pekerja perempuan melalui pelayanan kesehatan reproduksi dan penyediaan ruang ASI di tempat kerja. ”Dalam rangka peringatan Bulan K3 Nasional tahun 2018, mari kita tingkatkan kesehatan pekerja perempuan melalui pelayanan kesehatan reproduksi dan penyediaan ruang ASI di tempat kerja”, tandasnya.

Tingkatkan Peran Pekerja Perempuan dalam Mewujudkan Keluarga yang Sehat

Seperti diketahui, meski memiliki berbagai peran dan pilihan karir di dalam pekerjaan, perempuan tetap memiliki peran utama yang sangat penting dalam kesehatan keluarga. Perempuan harus berperilaku sehat agar bisa menjaga kesehatan dirinya, sehingga bisa menyampaikan pesan kesehatan kepada pasangan dan membiasakan pola hidup sehat di keluarganya. Lebih jauh, kesehatan perempuan (calon ibu) saat kehamilan menentukan kesehatan bayi penerus keluarga yang dilahirkannya.

Keluarga adalah inti dari masyarakat. Dapat dikatakan, keluarga adalah bagian terkecil yang terdiri dari suami, istri dan anak. Keluarga yang baik akan menentukan bagaimana bangunan dari masyarakat. Keluarga yang baik diciptakan oleh kerjasama yang harmonis antara suami, istri dan anak.

Peran dan tugas perempuan dalam keluarga secara garis besar dibagi dalam tiga bagian yakni, sebagai ibu dalam keluarga, sebagai istri yang mendampingi suami dan sebagai anggota masyarakat. Namun, perlu digarisbawahi bahwa perempuan merupakan cerminan dari gaya hidup sehat keluarganya, misalnya dengan tidak merokok, menjaga kebugaran tubuhnya dengan rajin beraktifitas fisik, mampu menyediakan makanan yang sehat,serta berpola asuh yang baik.

Sebagai ibu dan pendidik anak-anak, perempuan juga perlu mengetahui porsi yang tepat dalam memberikan apa yang dibutuhkan anak-anaknya, yang disesuaikan dengan tahap perkembangannya. Gaya hidup sehat ini tentunya harus terus diterapkan di keluarga meskipun seorang perempuan memiliki peran ganda sebagai ibu bekerja.

Nama lengkapnya Akbar Ghifari. Biasa dipanggil Abay oleh rekan-rekannya. Mahasiswa jurusan Informatika Institut Teknologi Bandung (ITB) angkatan 2016 ini seperti kebanyakan mahasiswa lain, sehari-harinya berkuliah dan berkeinginan secepatnya lulus. Namun bila berbincang dengannya, siapapun pasti merasa kagum dengan kecerdasan laki-laki muda ini. Muda, bersemangat, penuh ide, dan bisa memimpin rekan-rekannya di Niracle. Yang disebut terakhir […]

[contact-form-7 404 "Not Found"]