banner
Cinta Laura, artis yang juga Spokesperson L’Oréal Paris. Foto : Istimewa
Wawasan

Inilah Cara Bantu Korban Pelecehan Seksual di Tempat Umum

526 views

MajalahCSR.id – Dalam riset yang yang dilakukan secara nasional oleh L’Oreal  Paris melalui IPSOS Indonesia, ditemukan bahwa 82% perempuan Indonesia pernah mengalami pelecehan seksual di ruang publik dan persentasi ini lebih tinggi dari rata-rata 8 negara lain yang di-survei (STAND UP International Survey on Sexual Harassment in Public Spaces – L’Oréal Paris Indonesia – IPSOS, 2021).

Berikut adalah bentuk pelecehan seksual di ruang publik, menurut hasil survey L’Oréal Paris dan IPSOS, 2020.

59%

Pandangan, gestur, tatapan, atau lirikan seksual yang tidak senonoh dan tidak diinginkan yang membuat saya merasa tidak nyaman.

45%

seorang yang secara berulang bersuit ke arah saya, mengejek, membuat suara ciuman, melolong, atau mendecakkan bibir dengan cara seksual.

45%

Komentar atau lelucon yang sugestif atau agresif secara seksual tentang penampilan saya, pakaian saya, anatomi, atau rupa saya yang membuat saya merasa tidak nyaman.

42%

Seseorang yang bersikap agresif dan bersikeras untuk mengetahui nama, nomor telepon, atau informasi pribadi saya, atau mendesak untuk mendapatkan kencan.

41%

Seseorang yang menunjukkan kepada saya gambar yang eksplisit secara seksual yang membuat saya merasa tidak nyaman.

39%

Sentuhan, pelukan, atau ciuman yang tidak diinginkan.

39%

Pertanyaan agresif dan berulang tentang kehidupan pribadi atau seks saya

yang membuat saya merasa tidak nyaman.

32%

Seseorang yang memaparkan dirinya kepada saya dengan cara seksual, menunjukkan organ seksual kepada saya, atau bermasturbasi di depan saya.

31%

Seseorang yang berada di dekat saya atau mengikuti saya dengan niat

seksual.

29%

Seseorang yang secara tidak senonoh atau berulang menyebut saya sebagai gadis, molek, boneka, sayang, atau cewek, menghina saya

(anjing betina, jalang, pelacur, dsb.).

22%

Desakan yang tidak diinginkan dan berulang untuk bantuan seksual, seseorang yang bersikeras agar saya memperlihatkan bagian tubuh saya

yang tidak ingin saya perlihatkan.

https://www.standup-international.com/id/id/facts

“Saya percaya setiap individu sangatlah berharga, dan kita berhak untuk merasa aman dan nyaman untuk menjalani hidup kita dan mencapai impian kita. Bersama-sama kita bisa mengakhiri isu ini, dan membuat perempuan Indonesia merasa aman di tempat umum. Itu sebabnya, saya bangga bisa menjadi Spokeperson L’Oréal Paris dan menggunakan suara saya untuk memberikan inspirasi melalui edukasi dan mengajak semua orang mengikuti pelatihan ini, karena saat yang lain diam saja, #WeStandUp!” kata Cinta Laura, artis pesohor yang juga Spokesperson L’Oréal Paris.

Bagaimana cara melawan pelecehan seksual di ruang publik?

Stand Up Against Street Harassment merupakan adalah kampanye global intervensi pelecehan seksual di ruang publik, dan bertujuan untuk menciptakan ruang publik yang aman, nyaman dan inklusif bagi semua orang; sebuah bentuk nyata dari L’Oréal Paris untuk dapat memberdayakan perempuan agar dapat melangkah dengan bebas dalam mencapai cita-citanya.

Bekerja sama dengan Hollaback!, L’Oréal Paris mengajak perempuan di seluruh dunia untuk mengikuti pelatihan 5D. Hingga saat ini, sudah lebih dari 370.000 orang yang mengikuti pelatihan 5D dan angka ini terus meningkat dari hari ke hari.

“Usaha menghapus terjadinya pelecehan seksual di ruang publik tidak akan bisa dilakukan sendiri oleh satu pihak saja. Diperlukan dukungan dan kerjasama dari berbagai pihak, dan sudah menjadi tanggung jawab seluruh masyarakat untuk bahu membahu melakukannya. L’Oréal Paris bersama para mitra strategis, akan terus menggaungkan kampanye Stand Up Against Street Harassment di Indonesia, agar lebih banyak masyarakat Indonesia yang mengerti cara mengintervensi situasi pelecehan seksual di ruang publik dan lebih peduli kepada lingkungan sekitar,” harap Maria Adina, Brand General Manager L’Oréal Paris Indonesia

Metode 5D dari Hollaback! adalah kumpulan cara yang diakui oleh para ahli yang dapat membantu siapapun mengintervensi dengan aman ketika menyaksikan pelecehan di tempat umum.

Metode 5D

  •  Dialihkan

Berpura-pura menjadi teman, menanyakan waktu, alihkan perhatian, Anda bisa melakukan hal yang kreatif.

  • Dilaporkan

Temukan seseorang yang berwenang (misalnya guru, bartender, atau pengemudi bus) dan minta mereka untuk membantu.

  • Dokumentasikan

Perhatikan dan saksikan, tuliskan atau rekam video pelecehan, berikan rekaman kepada korban dan jangan pernah memposting rekaman daring atau menggunakannya tanpa izin dari korban.

  • Ditegur

Berbicaralah dan tegur pelaku pelecehan, lalu alihkan perhatian Anda kepada orang yang dilecehkan. Jika pelaku merespons, abaikan mereka; jangan memperkeruh situasi. Hanya gunakan Ditegur sebagai upaya terakhir untuk mencegah terjadinya kekerasan. Keamanan Anda dan korban pelecehan harus diutamakan.

  • Ditenangkan

Tenangkan korban pelecehan setelah pelecehan terjadi dan akui bahwa perilaku itu adalah salah. Posisikan diri anda sebagai seorang teman.

Source: https://www.standup-international.com/id/id/our-training/bystander

“Seringkali ketika kita menjadi saksi insiden pelecehan seksual di ruang publik, kita berpikir bahwa kita tidak dapat membantu. Untuk persepsi seperti inilah Training 5D hadir sebagai solusi, sebuah metode intervensi yang telah diakui oleh sejumlah ahli sebagai solusi aman, praktis dan efektif untuk diimplementasikan baik bagi saksi maupun saat kita mengalami pelecehan seksual,” ungkap Anindya Restuviani, Site Leader & Co-Director of Hollaback! Jakarta.

Melalui pelatihan 5D, imbuh Anindya, kita bisa bersama-sama berlatih untuk mengambil tindakan, yaitu dengan  cara Dialihkan, Dilaporkan, Dokumentasikan, Ditegur, dan Ditenangkan untuk membantu mereka yang mengalami pelecehan seksual seketika, sehingga merasa aman di ruang publik. Sejak tahun 2016, Hollaback! Jakarta telah menjalankan tugasnya dalam melawan tindakan diskriminasi dan kekerasan terhadap perempuan.

“Kami sangat mengapresiasi L’Oréal Paris yang telah mendukung misi utama kami di mana bersama-sama kita dapat memberdayakan masyarakat untuk bertindak, bagi dirinya dan orang lain, saat ini dan di masa mendatang,” cetusnya.

Aksi pelecehan seksual di ruang publik tidak sepatutnya terjadi pada siapa pun. Berdiam diri bukanlah pilihan. Kita semua memiliki peran dalam menekan angka pelecehan seksual di ruang publik.

Mari bersama-sama kita lawan pelecehan seksual di ruang publik dengan metode 5D.

banner