banner
RAWPIXEL VIA GETTY IMAGES
Berita

Cara Membesarkan Anak-Anak yang Peduli akan Lingkungan

1351 views

Jakarta – Majalahcsr. Dalam iklim politik yang memecah belah dan sering menakutkan, banyak orang tua berharap untuk membesarkan generasi yang lebih muda yang akan memimpin dunia dengan lebih hati-hati dan welas asih. Ini termasuk tidak hanya peduli untuk orang lain tetapi juga untuk lingkungan, yang menghadapi ancaman serius.

Untuk menghormati Hari Bumi, Huffingtonpost.com meminta orang tua dan ahli konservasi untuk nasihat mereka tentang membesarkan anak-anak yang peduli dengan planet ini. Berikut hasilnya ;

Tetapkan Contoh Yang Baik Di Rumah

“Kita dapat mengajari remaja untuk mematikan lampu ketika mereka meninggalkan ruangan atau menjaga jendela dan pintu ke luar tertutup untuk menghemat energi,” kata presiden dan CEO Federasi Margasatwa Nasional, Collin O’Mara, kepada HuffPost dalam email.

Mennurutnya, daripada membuang sampah langsung di tempat sampah yang akan langsung menuju TPA, hentikan dan lihat apakah itu dapat digunakan kembali, didaur ulang, atau bahkan dikomposkan. Dirinya juga menyarankan, untuk menghemat air, matikan keran sambil menyikat gigi.

O’Mara, yang mempunyai anak berusia 6 tahun dan 10 bulan, menjelaskan bahwa kegiatan sehari-hari yang sederhana ini membuat pelestarian lingkungan menjadi nyata dan naluriah bagi anak-anak.

“Ini semua tentang memberi contoh yang baik di rumah dan cara kita menjalani hidup kita sendiri sebagai orang tua, apakah itu mendaur ulang, meminimalkan limbah, atau memperhatikan jumlah listrik dan air yang kita konsumsi,” kata Direktur eksekutif The Nature Conservancy di New York, Bill Ulfelder.

VIAFILMS VIA GETTY IMAGES

Philippe Cousteau, cucu Jacques Cousteau dan salah satu pendiri dan presiden EarthEcho International, merekomendasikan mandi lebih cepat, mengurangi jumlah daging dalam diet keluarga Anda dan menghitung berapa banyak air yang Anda gunakan di rumah Anda.

Membawa Anak-Anak ke Luar

“Ini membantu mendorong anak-anak untuk mengembangkan perasaan yang benar dan terhubung dengan alam,” kata O’Mara. Dia menyarankan keluarga berhenti di taman dalam perjalanan pulang dari sekolah, makan malam di luar, menanam kebun di rumah, pergi memancing atau jalan-jalan akhir pekan bersama.

Hal ini menurutnya sangat membantu agar anak-anak bisa berada di luar rumah di awal kehidupan mereka dan sesering mungkin. Pengalaman anak-anak yang dimiliki saat berkebun akan menjadikan kebiasaan, melihat sejumlah burung dan tumbuhan, berjalan di jalur yang menantang, mengunjungi taman dan lahan basah akan menciptakan koneksi yang langgeng dan menempatkan anak-anak untuk melindungi dunia di sekitar mereka.

Ulfelder menggemakan sentimen ini, menggembar-gemborkan manfaat kesehatan karena berada di luar ruangan, dari manajemen stres hingga kesejahteraan emosional.

“Sangat penting untuk pergi keluar rumah pada semua musim,” kata Ulfelder, yang memiliki seorang putri berusia 14 tahun.

Meskipun dia tidak menyarankan pergi ke luar di tengah badai salju atau hujan es, dia yakin orang harus menghabiskan waktu di luar ruangan sepanjang tahun, termasuk di musim dingin.

COURTESY OF EARTHECHO INTERNATIONAL

“Itu bagian dari bagaimana Anda mengembangkan apresiasi terhadap alam, seperti melihat pohon, hewan, satwa liar, pemandangan di sekitar Anda, apakah itu perkotaan atau pedesaan, di musim yang berbeda,” katanya, menambahkan bahwa ada, tentu saja, tindakan pencegahan menghindari terik matahari, seperti tabir surya, topi, dan lainnya.

Bicara Tentang Masalah Lingkungan

“Bicarakan masalah yang sedang terjadi dan apa yang sedang terjadi di dunia,” kata Ulfelder, sambil menunjuk acara berita seperti badai Harvey, Irma, dan Maria atau kebakaran hutan di California.

Masalah-masalah lokal juga merupakan poin pembicaraan utama. Ulfelder mencatat bahwa orang-orang sering berbicara tentang masalah dengan sistem kereta bawah tanah New York City, yang sangat relevan karena angkutan umum dapat membantu mengurangi jejak karbon Anda.

Bagian dari ini dikatakannya juga memberi mereka apresiasi terhadap sains, dan menjelaskan apa yang ilmu katakan tentang berbagai masalah, dari mengubah pola cuaca sehingga terjadinya kebakaran hutan dan longsoran lumpur.

“Kita sebagai orang tua harus membangun cinta dan penghargaan sains pada anak-anak kita karena sains sangat penting untuk hidup sehat, produktif, lestari dan peduli dengan lingkungan,” ujarnya.

Cousteau merekomendasikan untuk berfokus pada komunitas lokal juga.

Dok. REUTERS/Carlos Garcia Rawlins

“Cara lain untuk membantu kaum muda memahami pentingnya sumber daya alam yang sehat adalah bekerja bersama mereka untuk mengenal sumber air komunitas Anda dan apa yang dapat mereka lakukan untuk membantu melindunginya,” katanya, seraya menambahkan bahwa ada sumber daya untuk membantu dapatkan keluarga yang terlibat dalam melindungi saluran air setempat seperti sungai, sungai dan anak sungai.

Carilah Sumber Daya dan Aktivitas

O’Mara menjelaskan bahwa National Wildlife Federation bekerja untuk membawa pendidikan dan kegiatan alam dan alam ke tempat-tempat di mana banyak anak menghabiskan waktu mereka, seperti sekolah, pusat anak usia dini, taman lokal dan agen rekreasi, dan program sepulang sekolah.

National Wildlife Federation adalah salah satu organisasi yang bekerja untuk menciptakan ruang dan kebun alami di halaman sekolah, mendorong pekerja penitipan anak untuk menawarkan waktu lebih banyak di luar ruangan dan menantang sekolah untuk menjadi lebih hijau.

Di luar organisasi nasional seperti National Wildlife Federation atau Nature Conservancy, ada upaya konservasi lokal yang dilakukan di seluruh negeri, mulai dari penggalang dana hingga pawai hingga acara pendidikan.

“Dari membantu kepiting tapal kuda yang terdampar di Delaware Bay untuk memancing ikan rockfish di Chesapeake, saya pastikan untuk menemukan cara untuk mendapatkan atau mendekati air sebanyak mungkin,” kata O’Mara. “Seperti kebanyakan anak-anak, anak-anak saya suka binatang jadi saya mencari kesempatan untuk membuat koneksi ke hewan di habitat halaman belakang kita sendiri dan kami menggunakan teropong Ranger Rick untuk melihat burung-burung di Habitat Wildlife Halaman Belakang kami. Kami juga suka berkemah sebagai keluarga dan berpartisipasi setiap tahun di Great American Campout. ” jelasnya.

Perjalanan

“Tidak harus menjadi perjalanan yang super mewah. Beberapa kenangan terbesar istri saya tentang masa kecilnya sedang memuat seluruh keluarga ke dalam station wagon, mengemudi ke taman nasional dan berkemah di sepanjang jalan, ”kata Ulfelder.

Menurutnya Ini tentang menyatukan keluarga, keluar rumah, dan belajar tentang berbagai ekosistem dan kehidupan liar. Ketika Ulfelder bepergian dengan putrinya, mereka berbicara tentang bagaimana mereka melihat perubahan iklim nyata di berbagai tempat dan solusi menarik yang diterapkan oleh berbagai komunitas berbeda dalam menanggapi tantangan.

MASKOT VIA GETTY IMAGES

“Melihat kembali ke masa kecil, saya tidak akan meremehkan kekuatan momen,” lanjutnya. Ia bertemu banyak orang yang peduli dengan orang dan alam dalam pekerjaannya, dan banyak dari mereka akan berbicara tentang suatu momen, misalnya dalam perjalanan mendaki atau berkemah atau bahkan di kota di suatu tempat ketika mereka relatif muda, bahkan mungkin di kebun binatang.

Dengarkan Anak-Anak Anda

Anak-anak terkadang belajar tentang konservasi di sekolah atau dari teman-teman mereka dan membawa pulang ide-ide baru tentang langkah-langkah yang harus diambil. “Kita harus mendengarkan ide-ide itu, bahkan jika mereka tampak sedikit tidak bijak,” kata Ulfelder.

Jika mereka membawa ide-ide ini dari cara mereka ingin mengurangi pemborosan atau meminimalkan konsumsi energi atau konsumsi air, menurutnya bagus untuk mencoba menerapkan beberapa ide ini.

Cousteau mengatakan penting untuk memasukkan anak-anak dalam proses pengambilan keputusan di sekitar konservasi. Bahkan terlalu sering, orang dewasa cenderung memaksakan kehendaknya tentang apa yang seharusnya dilakukan anak-anak. “Sebaliknya, cobalah membuat percakapan dan putuskan apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya bersama.”

Dia juga merekomendasikan menemukan cara untuk terlibat dengan komunitas yang sesuai dengan minat anak,  seperti melalui seni, makanan, atau hewan. Pada akhirnya, ini tentang mendengarkan dan mendukung anak-anak di masa kini.

“Jangan mengabaikan pemikiran dan ide anak muda hanya karena mereka masih muda. Perubahan yang terjadi sekarang di seluruh dunia karena orang-orang muda, ”kata Cousteau. Bukan berarti mereka akan mengubah dunia, tapi mereka sekarang adalah pembuat perubahan.

 

banner