× BERITA WAWASAN GALERI RAGAM PERANTI KONSULTASI KONTAK
Workshop Sustainability Report

Asa Optimisme dari Pekan Diplomasi Iklim Uni Eropa 2020

By Redaksi
Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia, Vincent Piket. Foto : ANTARA/Yuni Arisandy

MajalahCSR.id – EU Climate Diplomasi Week atau Pekan Diplomasi Iklim Uni Eropa di Indonesia, yang diselenggarakan dari tanggal 24 Oktober hingga 6 November, ditutup dengan mencatat lebih dari 50.000 peserta yang menghadiri 35 aktivitas tentang perubahan iklim.

Pekan Iklim Diplomasi merupakan acara utama Uni Eropa yang diselenggarakan setiap tahunnya di berbagai belahan dunia untuk mendorong dialog dan kerjasama, menampilkan kisah-kisah sukses dan menginspirasi aksi lebih lanjut untuk memerangi perubahan iklim.

Dengan slogan “Act Today for Our Tomorrow” atau “Beraksi Hari Ini untuk Masa Depan Kita”, Pekan Diplomasi Iklim 2020 di Indonesia menghadirkan berbagai aktivitas dengan menyoroti lima tema utama: hutan, laut, produksi dan konsumsi berkelanjutan, ekonomi hijau dan aksi iklim perkotaan.

Sebagai mitra dalam berbagai aktivitas  ini adalah pemerintah Indonesia, kedutaan besar delapan negara anggota Uni Eropa (Denmark, Finlandia, Perancis, Jerman, Italia, Belanda, Polandia dan Swedia) dan Delegasi Uni Eropa, serta organisasi masyarakat sipil, kelompok kaum muda dan komunitas, sektor swasta, media, selebriti, pemimpin opini, aktivis lingkungan dan anak muda pejuang iklim.

“Tahun ini, kami berkolaborasi dengan 161 mitra. Semua menunjukkan kepedulian terhadap perubahan iklim dan mereka memiliki komitmen tinggi untuk mencegahnya. Komitmen tersebut menggembirakan. Namun ini juga membuktikan bahwa perubahan iklim adalah isu kritis dan kita perlu untuk beraksi hari ini demi masa depan kita,” kata Vincent Piket, Duta Besar Uni Eropa untuk Indonesia.

“Bersama-sama, ke-27 Negara Anggota Uni Eropa memiliki banyak sekali pengetahuan yang dapat dimanfaatkan Indonesia dalam memerangi perubahan iklim. Upaya memerangi perubahan iklim dan pandemi adalah prioritas utama kami untuk beberapa dekade mendatang. Pemerintah Negara-Negara Anggota Uni Eropa berkomitmen untuk ini, dan begitu juga perusahaan-perusahaan Eropa, termasuk 1.100 perusahaan yang telah berinvestasi di Indonesia dan memberikan lapangan pekerjaan kepada 1,1 juta orang. Kami melihat Indonesia sebagai mitra prioritas utama untuk agenda pemulihan hijau,” imbuh Vincent.

Selama 14 hari terakhir, aktivitas umumnya berlangsung secara daring karena pandemi virus corona. Pekan Diplomasi Iklim dipenuhi dengan diskusi dengan para pakar, pembuat kebijakan dan para aktivis lingkungan yang membahas topik-topik menarik seperti konservasi hutan, penanggulangan pencemaran laut, gaya hidup berkelanjutan, pekerjaan ramah lingkungan dan efisiensi energi. Acara yang idusung tak hanya webinar dan talkshow. Bersama mitra, acara juga menampilkan pertunjukan musik dan fashion, pemutaran film, berbagai kompetisi, podcast, serta demo memasak dan menyeduh kopi.

Pada acara penutupan, komikus Sheila Rooswitha Putri meluncurkan seri komik terkait lima tema Pekan Diplomasi Iklim tahun ini. Komik-komik ini nantinya akan digunakan oleh Uni Eropa untuk meningkatkan kesadartahuan masyarakat Indonesia tentang perubahan iklim. Acara penutup juga menampilkan musisi Tulus yang menyanyikan lagu “Gajah” untuk memotivasi masyarakat agar peduli terhadap lingkungan.

Nama lengkapnya Akbar Ghifari. Biasa dipanggil Abay oleh rekan-rekannya. Mahasiswa jurusan Informatika Institut Teknologi Bandung (ITB) angkatan 2016 ini seperti kebanyakan mahasiswa lain, sehari-harinya berkuliah dan berkeinginan secepatnya lulus. Namun bila berbincang dengannya, siapapun pasti merasa kagum dengan kecerdasan laki-laki muda ini. Muda, bersemangat, penuh ide, dan bisa memimpin rekan-rekannya di Niracle. Yang disebut terakhir […]

[contact-form-7 404 "Not Found"]