× BERITA WAWASAN GALERI RAGAM PERANTI KONSULTASI KONTAK
Workshop Sustainability Report

ACT Berikan Bantuan untuk Agats

By Redaksi
Dok. ACT

Jakarta – Majalahcsr. Bantuan pangan berhasil disalurkan Tim Emergency Response ACT di Distrik Agats, Kabupaten Asmat, Papua. Bantuan ini sebagai bentuk respon cepat atas kejadian luar biasa (KLB) campak dan gizi buruk yang melanda beberapa distrik di Kabupaten tersebut.

Bantuan pangan berupa beras dan biskuit susu tersebut diserahkan secara simbolis kepada pemerintah setempat di Posko Utama Penanganan KLB Campak dan Gizi Buruk Distrik Agats, Asmat. Penyerahan bantuan pangan ini dilakukan tak lama setelah tim tiba di Distrik Agats pada Sabtu sore (20/1).

Nurjannatunaim selaku anggota Tim Emergency Response ACT mengatakan, bantuan beras yang diberikan, dimanfaatkan untuk kebutuhan dapur umum yang berada di Posko Utama Penanganan KLB Campak dan Gizi Buruk Distrik Agats. “Untuk Minggu sore ini (21/2), ACT membantu menyediakan beras dan biskuit untuk kebutuhan dapur umum di posko utama yang ada di Distrik Agats. Kami bekerja sama dengan pemerintah setempat untuk membagikan paket pangan siap santap bagi pasien campak dan gizi buruk dan keluarga yang menunggu mereka di RSUD Asmat,” jelas Nur.

Dok. ACT

Hingga Sabtu (20/1), RSUD Asmat mencatat setidaknya ada 5 pasien campak dan 29 pasien gizi buruk yang menjalani rawat inap. Sementara itu, Ketua Tim (KaTIM) Posko Kesehatan KLB Campak & Gizi Buruk Kabupaten Asmat, Septian Herpriyono mendata, lebih dari 500 anak di Kabupaten Asmat menderita campak dan gizi buruk.

Angka tersebut ia dapatkan setelah menerjunkan tim kesehatan gabungan di seluruh distrik yang ada di Kabupaten Asmat. Jika ditotal, sampai Sabtu (20/1), ada 586 anak yang menderita campak dan 57 anak menderita gizi buruk. Sementara itu, timnya juga mencatat 4 anak yang menderita campak sekaligus gizi buruk. Korban jiwa pun sudah mencapai 67 orang yang tersebar di 11 distrik yang ada di Kabupaten Asmat. Seluruh tim kesehatan dari ACT sudah memberikan penanganan medis bagi penderita, seperti pemberian vaksin campak, obat-obatan, dan asupan gizi,

Dapur Umum ACT bekerja sama dengan Pemerintah Daerah Distrik Agats akan terus beroperasi untuk menyuplai makanan siap santap bagi para pasien terdampak campak dan gizi buruk di RSUD Asmat. Tidak hanya itu, Tim Emergency Response ACT juga akan bergegas menjangkau distrik-distrik di Kabupaten Asmat untuk mendistribusikan bantuan langsung.

Dok. ACT

Pendistribusian bantuan langsung akan dilaksanakan pada Senin (22/1). Untuk menjangkau setiap distrik yang ada di Kabupaten Asmat, tim harus menempuh perjalanan selama 2 jam melalui jalur perairan. Bantuan pangan sarat gizi dan kesehatan akan diutamakan demi bisa memulihkan kondisi penderita campak dan gizi buruk, yang mana sebagian besar dari mereka adalah anak-anak.

Nama lengkapnya Akbar Ghifari. Biasa dipanggil Abay oleh rekan-rekannya. Mahasiswa jurusan Informatika Institut Teknologi Bandung (ITB) angkatan 2016 ini seperti kebanyakan mahasiswa lain, sehari-harinya berkuliah dan berkeinginan secepatnya lulus. Namun bila berbincang dengannya, siapapun pasti merasa kagum dengan kecerdasan laki-laki muda ini. Muda, bersemangat, penuh ide, dan bisa memimpin rekan-rekannya di Niracle. Yang disebut terakhir […]

[contact-form-7 404 "Not Found"]